Bayern Mengalahkan PSG Juara Eropa Untuk Keenam Kalinya

Agen Bola – Bayern Munich menjadi raja Eropa untuk keenam kalinya pada hari Minggu ketika gol Kingsley Coman memberi mereka kemenangan 1-0 atas Paris Saint-Germain di final Liga Champions di Lisbon, menyelesaikan musim yang fantastis untuk raksasa Jerman dan membuat lawan mereka masih mencari. untuk piala yang mereka dambakan lebih dari apapun.

Itu seringkali merupakan final yang cerdik, dengan sedikit kesulitan, tetapi juga peluang, terutama sebelum mantan pemain PSG Coman muncul di tiang belakang untuk menyundul umpan silang Joshua Kimmich pada menit ke-59 yang mengundang dan membungkus treble untuk tim yang telah menang Bundesliga dan Piala Jerman.

PSG akan menyesal tidak mengambil peluang yang ditawarkan kepada mereka pada kesempatan nyata di Estadio da Luz yang kosong, tetapi ini adalah kesuksesan luar biasa bagi Hansi Flick, yang baru ditunjuk November lalu untuk menggantikan Niko Kovac yang dipecat.

BACA JUGA : Bayern Munich Memenangkan Liga Champions Menenggelamkan PSG

“Saya bangga dengan tim. Ketika saya memulai pada November, semua berita utama adalah tentang ‘tidak lagi menghormati Bayern’, tetapi cara tim berkembang sangat sensasional,” katanya kepada Sky Germany.

“PSG memiliki penyerang yang sangat bagus, tapi kami pantas memenangkan final.”

Namun, hasilnya mungkin berbeda seandainya Kylian Mbappe melakukan lebih baik daripada menembak langsung ke arah Manuel Neuer sesaat sebelum jeda.

Penyerang pemenang Piala Dunia telah berbicara tentang tekadnya untuk mencatat sejarah negaranya dengan membantu PSG menjadi pemenang Prancis kedua dari hadiah terbesar sepak bola Eropa.

Tapi mereka harus menunggu kesempatan untuk menyamai Marseille, pemenang pada 1993.

“Kami memberikan segenap hati kami di lapangan. Anda bisa mengharapkan itu dari tim Anda, tetapi Anda tidak bisa mengontrol hasilnya,” kata pelatih PSG Thomas Tuchel kepada penyiar Prancis RMC.

Salah satu yang berhasil lolos Pemilik PSG Qatar menghabiskan 402 juta euro ($ 474 juta) gabungan untuk Neymar dan Mbappe pada 2017 untuk memenangkan kompetisi ini. Namun pada akhirnya, orang yang lolos dari Paris menyangkal mereka.

Coman lahir di Paris dan memulai karirnya di PSG, tetapi pergi pada usia 18 tahun pada tahun 2014 untuk Juventus, merasa dia tidak akan mendapatkan sepakbola reguler jika dia tetap bertahan.

“Ini perasaan yang luar biasa. Saya sangat senang tapi saya juga agak sedih untuk Paris,” kata Coman.

Pemain sayap itu berada di bangku cadangan di semifinal melawan Lyon tetapi dipromosikan ke starting line-up untuk final.

Sekarang dia mungkin tidak akan diterima kembali di kota asalnya lagi.

Bayern adalah juara Eropa terakhir pada 2013. Penghitungan enam kemenangan mereka membuat mereka kembali sejajar dengan Liverpool, pemenang tahun lalu. Hanya Real Madrid dan AC Milan yang menang lebih banyak.

Bukan malam Neymar .Tim Flick mengakhiri musim dengan 21 kemenangan beruntun dan tidak terkalahkan dalam 30 pertandingan. Mereka pantas dinobatkan di stadion penuh.

Namun, hanya beberapa ratus undangan yang berada di dalam lapangan Benfica untuk melihat penyelesaian ‘Final Eight’, di akhir kompetisi yang sudah lama tertunda oleh pandemi virus corona.

Final teraneh mempertemukan dua klub yang telah mengambil rute yang sangat berbeda untuk menjadi bagian dari elit Eropa, dengan Bayern sebagai pusat kekuatan tradisional Jerman dan PSG diubah oleh pengambilalihan Qatar tahun 2011.

Tapi di dalam dan di luar lapangan saat ini mereka hampir seimbang sempurna, dan itu diterjemahkan ke dalam jenis pertandingan yang tepat di lapangan yang tidak sering dialami kedua belah pihak akhir-akhir ini.

Bayern hampir membuka skor di pertengahan babak pertama ketika Lewandowski – yang sedang mencari gol ke-56nya musim ini – berbalik dan menembak ke gawang.

Dia juga nyaris mencetak gol dengan sundulan yang bisa diselamatkan oleh Keylor Navas, tetapi PSG seharusnya menghukum mereka di ujung lain di babak pertama.

Neymar digagalkan oleh Neuer setelah mendapat umpan dari Mbappe, sementara Mbappe membuat tembakan langsung ke gawang setelah David Alaba memberinya penguasaan bola di kotak penalti.

Alaba sebelumnya melihat rekan bek tengahnya, Jerome Boateng, cedera pincang. Raksasa Niklas Suele menggantikannya dan membantu menahan serangan Paris saat Bayern melihat keunggulan mereka.

Mereka telah memecahkan kebuntuan tepat sebelum tanda satu jam dalam gerakan yang dimulai dengan umpan Thiago Alcantara ke depan, dan diakhiri dengan Coman yang datang dari kiri ke kepala dalam pengiriman Kimmich.

Neymar mengakhiri pertandingan dengan kartu kuning karena menebang Lewandowski, dan medali runner-up, sementara Bayern merayakannya.

Hubungi Kami Melalui Kontak Dibawah Ini :

Demikianlah ulasan berita mengenai Bayern Mengalahkan PSG Juara Eropa Untuk Keenam Kalinya yang bisa Newsloop berikan semoga bermanfaat bagi anda semua.